Politik Marketing; Menjual, Menjual, Menjual

30 04 2008

Bagi sebagian orang politik mungkin bersebrangan dengan marketing, namun dalam diera keterbukaan yang sedemikian bebas. Media apapun bisa dijadikan lahan untuk “pamer” (untuk; menyebut kata:menjual) bahkan tak luput tiang listrik pun menjadi area untuk memajang jagoannya.

Dunia politik di prediksi akan sangat menarik, dengan diberlakukannya kebijakan baru tentang calon independent boleh maju tanpa lewat partai politik. Dan disinilah mungkin akan dimulai “Politik Marketing” yang sesungguhnya.

Marketing sementara ini cuma dimaknai untuk memasarkan produk sebuah industri, namun ini akan berlanjut juga di bidang politik. Ambil contoh pemilihan presiden di tahun 2004, sebuah partai kecil yang kurang diperhitungkan mampu menjadi pemenang pemilihan presiden. Tentu kejadian ini tak lepas dari skenario marketing yang handal, target setting, pembagian area (mapping isue), brand image dan prinsip-prinsip marketing yang lain.

Target Setting, seperti layaknya menjual sebuah produk. Target “menjual” disesuaikan dengan marketnya, kalau dengan anak muda dipakailah musisi muda seperti Slank di Team Pak Amin (walaupun tidak secara langsung), Jamrud di Pak SBY, bahkan public figure pun banyak dipakai untuk “menjual” mencapai target.

Dan di 2008 ini akhirnya banyak mereka2 akhirnya mencalonkan menjadi menteri, bupati, gubernur atau wakil gubernur dan sebagian menjadi pemenangnya. Daya “menjual” artis yang biasanya dipakai untuk memasarkan produk pabrikan ternyata effektif untuk benar-benar menjual, terlepas siapa yang memakainya.

Mapping, di bidang penjualan ini diperlukan untuk menyusun strategi penjualan. Pendekatan spiritual dipakai untuk kelompok keagamaan, pendekatan kedaerahan untuk mensetting sifat kedaerahan, sehingga menjelang pemilu pasti akan banyak bermunculan elemen2 yang terang mendukung calon tertentu.

Brand Image, ini mungkin yang paling gencar dan paling dekat dengan point marketing, anda mungkin bisa perhatikan pencitraan calon akan didapatkan mulai dari yang paling sederhana pamflet, flyer, koran, media bahkan web/media online. Iklan TV akan wira-wiri memajang calon tertentu, dan bisnis promosi memang benar2 naik beratus2 lipat, mulai produksi kaos, cetak brosur, stiker bahkan yang mutakhir mobile branding (mobil siapapun bisa di branding dengan konsep sewa seperti layaknya iklan produk)

Tahun 2009 tinggal beberapa bulan lagi, roda politik segera akan meluncur. Media Promosi, Iklan/advertaising, Agency yang selama ini menggarap produk industri akan segera mendapat tantangan baru untuk mencapai target mengegolkan “menjual” kliennya. Seperti layaknya promosi untuk mencapai target penjualan, mereka berlomba-lomba membuat iklan “yang baik” tentang calon. Dan untuk istilah “Sales Force” calon tentu akan membentuk “kader” yang bertugas seperti layaknya sales force untuk memasarkan produk.
Anda Tertarik untuk menjadi Agency Politik Marketing ?

Selamat Datang “Politik Marketing Indonesia”
Salam Hebat !!


Aksi

Information

One response

17 11 2011
Politik Marketing ; Menjual, Menjual, Menjual « hazrahc2rii

[…] Politik Marketing; Menjual, Menjual, Menjual […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: