Dahlan Iskan : Kerja ..Kerja..Kerja..!!

23 01 2012

Dahlan iskan, sebagai sosok pemimpin yang sangat memberi inspirasi bagi banyak kalangan di kurun waktu 6 bulan terakhir. Mantan Wartawan yg kemudian di percaya presiden kita utk memimpin PLN (yg sudah krisis litrik..byar pet..byar pet dimana mana), sedikit demi sedikit mampu diurai masalahnya dan bahkan mampu bangkit….

Dengan kesederhanaannya, mr Dahlan menerapkan banyak “action” yang mampu menjadi obat paling manjur bagi PLN.
Satu,Memangkas Birokrasi: beberapa jabatan yg menurutnya tdk sesuai dengan misi percepatan dia lakukan. Bahkan wewenang penuh diberikan kepada bawahannya untuk action yg tepat terhadap permasalahan di PLN

Dua,The Dream Team, Untuk meningkatkan performance kinerja di bentuk The dream team yg diawali dengan assesment seluruh karyawan PLN yg akhirnya team ini terbentuk.

Tiga,Competitor Insight, agar seluruh karyawan jelas tujuan yg ingin dicapai maka beliau menjadikan Malaysia sebagai “musuh” yag harus di kalahkan dalam kelistrikannya, termasuk byar pet byar pet yang terjadi diberbagai daerah.

Sentimen yg ketiga ini effektif dilakukan, sehingga ukuran menjadi sangat jelas kalau malaysia bisa ini, indonesia harus diatasnya dll.
tak kalah pentingnya, adalah kemampuan mengkomunikasikan melalui media internal dan koran/majalah umum maka tujuan pak dahlan sangat mudah dipahami dan dijalankan.

seri Leadership 1
2012





ngocol; sebagai gaya salesman….

21 11 2009

…gara-gara aku jualan sambil tak guyoni terus, bahkan aku dikatakan lebih lucu dari kirun (pelawak asli madiun-sering di acara lawakan TV2 swasta) akhirnya gak jadi beli….

Ngocol atau mungkin melawak kalau orang kebanyakan menyebutnya, mungkin jadi adalah gaya kita sehari-hari. Dari kisah diatas mungkin akan sedikit menginspirasi kita tentang “ngocol” dalam profesi salesman.

Melawak lebih tepatnya “joke” sebenarnya adalah salah satu cara untuk membuat suasana lebih hidup dan mengena dalam sebuah presentasi kita. Terkadang suasana akan mencair dengan “joke” segar yang kita lontarkan. Tak jarang juga orang salah persepsi terhadap “joke” kita dan ujungnnya presentasi tidak bisa berhasil.

Memahami calon customer, membuat kita enjoy untuk mengeluarkan joke tanpa menyentuh emosi pelanggan. Setiap calon customer adalah unik, jadi pembicaraan awal menentukan joke kita apa…sedikit politik, budaya, cerita daerah dsb, tentunya memang berdasar pemahaman kita masing-masing.

Joke yang berlebih, bahkan melebihi gaya pelawak akan mengaburkan pencitraan kita tentang produk yang kita jual, bahkan terkadang akan mengurangi rasa tertariknya pada produk. Tidak sedikit yang kemudian kita akan balik di prospek dengan produk lain.

Sedikit inspirasi dari blog tetangga :

-DreaOfMoon-:

Slamet dan Untung

Ketika menemui Alan Greenspan, Gubernur Bank Sentral AS, Gubernur BI Sjahril Sabirin bertanya kenapa perekonomian Amerika bisa begitu kuat dibandingkan dengan Indonesia?

“Di Amerika ini kami punya Johny Cash (penyanyi ternama Las Vegas), Bob Hope (komedian terkenal), dan Stevie Wonder (penyanyi kulit hitam yang sangat hebat),” jawab Greenspan dengan mimik serius. “Tapi, Sjahrir, di Indonesia kalian tidak punya Cash (uang tunai), tak punya Hope (harapan), dan tidak memiliki Wonder (keajaiban)!”

Mendengar jawaban itu, Sjahrir hanya manggut-manggut. Sekembalinya ke Indonesia, ia menghadap Presiden Abdurrahman Wahid. “Bapak Presiden, ketika di Amerika Serikat saya sempat bertemu dengan Greenspan,” ungkap Sjahrir.

“Banyak hal yang saya tanyakan kepadanya. Termasuk soal kenapa perekonomian bangsa kita tidak sekokoh Amerika. Ternyata menurut Greenspan, kuncinya cuma pada Cash, Hope, dan Wonder, yang tidak kita miliki.”

Gus Dur hanya menanggapi dengan enteng. “Ah, gitu aja kok repot, wong kita masih punya banyak Slamet dan Untung kok.”





Penjual atau Pembeli

16 06 2009

“…setiap orang jika ditanya mau tidak jadi salesman? jawaban kebanyakan pasti TIDAK, kemudian menurut survey orang lebih suka belanja (sebagai pembeli) dari pada menjual…jadi bersyukurlah anda karena berarti akan lebih banyak orang yang dijualin dan anda masuk kategori orang yang punya tanda2 sukses karena biasanya orang sukses itu mi no ri tas !….”

Menurut “wejangan” bos saya waktu itu…dipikir-pikir memang sangat benar, kebanyakan orang lebih suka belanja ngabisin uang dari pada melakukan penjualan. Buktinya setiap hari minggu pengunjung sebuah mall pasti meningkat, bahkan dalam momen tertentu pembeli ngantri untuk bayar dikasir.

Sementara itu beberapa salesman yang putus asa merasa sudah kehabisan pembeli, tentu ini sangat berkebalikan. Itu Pemikiran yang keliru, kalau berdasar salah satu fakta diatas. Market baru, pelanggan baru selalu hadir untuk salesman yang inovatif & kreatif.

Produk lama dengan kemasan baru, atau penawaran lama dengan kosakata baru…(benar dan tidak menipu) tentu akan menciptakan trand market yang baru, comunitas baru, dan mungkin saja menciptakan area baru.

Dan yang pasti sukses itu pilihan kita, mau kreatif dan profesional sebagai seorang “ASM=Aku Sales Man” apa mengalah terhadap pikiran negatif yang terkadang menguras semangat kita.

Sedikit meminjam istilah di MLM ” Tidak ada oarang GAGAL, yang ada orang yang terlalu cepat BERHENTI”

Salam Hebat !
Juni2009





BUNDLING BRANDING; Strategy saat krisis

27 03 2009

..anda pasti mengenal iklan Teh Sosro, Kacang Dua Kelinci, dan  Jamu Sido Muncul yang akhir akhir ini sering nongol di TV kita. Sebuah Terobosan yang istimewa untuk menghadang produk asing sekaligus brand awardnes ketiga produk.

 

Bundling !

Tidak saja vendor handphone dan Operator seluler yang asik dengan promo bundling nya, saling melengkapai dan memberikan pilihan yang komplit. Branding, sebagai bagian dari penciptaan brand awardnes terhadap eksistensi produk dinilai sangat penting untuk memacu penjualan.

 

Saat ini mungkin sebagian besar perusahaan lebih cenderung untuk sedikit ”egois” dengan melakukan aktivitas marketing secara sendiri-sendiri. Harapan dari semua  tentunya produknya mudah di ingat, atau meningkatkan image di hati pelanggannya.

 

Krisis ekonomi 2009, hampir sebagian besar perusahaan didunia sibuk dengan program kencangkan ikat pinggang, efisiensi dan bahkan dibeberapa tempat rajin melakukan PHK terhadap karyawannya. Ekonomi dunia sedang sakit, perusahaan Amerika sebagai barometer ekonomi dunia banyak yang bangkrut dan effeknya menjalar keberbagai negara di dunia yang saat ini banyak mengadopsi sistem perusahaan disana.

 

Krisis masih berlanjut….

Seorang Pakar Marketing, dalam sebuah seminar di Jakarta, menyatakan disaat krisis seperti saat ini perusahaan tidak boleh melupakan ekspansinya. Jadi seperti diarena balapan, bisa jadi seorang pemenang akan menyalip dari kiri untuk menjadi yang terbaik. Disaat konsentrasi banyak perusahaan melakukan efisiensi, yang artinya tidak melakukan apapun untuk berkembang, perusahaan lain memiliki stretegi jitu dengan melakukan kerjasama-kerjasama stretegis untuk kemajuannya seperti yang ditunjukan teh Sosro, Kacang Dua Kelinci dan Jamu Sido Muncul.

 

Sangat memungkinkan, Bundling produk akan dilakukan untuk menjaga eksistensi. Misalnya Operator Telekomunikasi dengan Minyak Goreng, Minuman berenergi dengan alat tulis, Televisi denga Ac dan sebagainya tentunya dengan melibatkan kretifitas jago-jago iklan.

 

…nah sekarang saatnya perusahaan anda menentukan dan memilih team kreatif untuk lebih maju.  “Selip Kiri” dan jadi PEMENANGnya…..

 

Salam Hebat !!

March 2009

 





Masjid & Warung Makan; Target Area Penjualan

24 03 2009

….seorang salesman menerbitkan catalog lokasi makanan enak,…demikian sebuah berita disurat kabar beberapa waktu yang lalu…
Masjid & Warung makan, seorang salesman seringkali menemukan tempat2 ”favorite” seperti ini. Terkadang Masjid menjadi langganan tempat istirahat (sekalian makan siang, untuk mereka yang sudah bawa makan siang), dan yang pasti warung makan, warung kopi atau sejenisnya langganan istirahat seorang salesman.

Tidak jarang seorang salesman ”kelupaan” dengan pekerjaannya karena ke asyikan di masjid atau warung makan tadi, tentu ini yang terkadang menjadi bencana bagi profesi salesnya bahkan tak jarang sindiran seorang Supervisor atau manager terdengar …’ ngopi dimana mas?…..tidur dimasjid mana pak?…biasanya akan tambah keras terdengar kalau tidak mencapai target harian kita.

Semua itu bisa dirubah !

Tempat seperti diatas seyogyanya dapat dimanfaatkan untuk mencetak angka, mendapatkan informasi tambahan untuk proses penjualan kita. Disaat kita juga beristirahat tentu ada orang lain yang beristirahat, disarankan kita juga melakukan prospecting disana. Agar lebih halus diusahakan tempat yang kita singgahi selalu berbeda sehingga orang yang kita prospek pun berbeda pula, artinya ada nilai lebih istirahat kita.

Mencetak angka, untuk proses produk retail semisal HP, Rokok, Makanan ringan, Kartu Perdana, Pulsa dan lain-lain sangat mungkin untuk melakukan closing hari itu juga. Paling tidak akan menambah database prospek dan networking kita

Membantu Proses Penjualan, untuk produk non retail semisal Mobil, motor, produk finance dan sebagaianya disini dibutuhkan strategi memilih tempat yang bagus. Semisal kita sedang mengerjakan perusahaan A, tentu akan lebih tepat tempat disekitar lokasi perusahaan atau lokasi tempat istirahat atau makan calon prospek kita.

Informasi penting didapatkan, kondisi perusahaan, siapa yang bertanggung jawab untuk memutuskan, kebutuhan produknya dan sebagainya, sebagai modal untuk menentukan langkah strategis selanjutnya.

Cerita seorang sales, …karena kesulitan untuk buat janji dengan pimpinan perusahaan seorang sales harus melakukan prospekting setelah sholat jum’at disebuah perusahaan target karena pada saat seperti itu paling mudah menemui target kita untuk minimal memperkenalkan product yang ditawarkan, sekaligus memperkenalkan diri tentunya.

…..Pada dasarnya, nilai lebih ini tentu akan semakin terasah kalau kita rajin melakukannya …ya..daripada kita Cuma ngobrolin perusahaan tetangga lebih menarik, pimpinan yang ini yang itu, yang akhirnya mengeluh dan melupakan solusi yang harus segera dicapai. Karena salesman sudah benar-benar kalah.

Salam Hebat !!!
March 2009





Retail Oil, Next Retail Competition

24 03 2009

…dibutuhkan Account Executive Retail Per……, demikian sebuah kalimat lowongan pekerjaan yang ada disebuah perusahaan explorasi minyak di Negara kita.
Minyak…..
Kondisi harga minyak dunia beberapa waktu lalu mengalami naik dan turun yang berimbas harga minyak didalam negeri. Sekali waktu harga naik sehingga seakan-akan menjerat leher pemakainya, namun terakhir harga mniyak sangat melegakan turun hingga di bawah $ 50/barel.

Hampir semua negera tergantung dengan bahan bakar ini, bahkan Negara kita mengkonsumsi 76 jt/barrel Per tahun (2008). Jumlah yang besar untuk pasar minyak dunia, walaupun jumlah ini masih sangat kalah jauh dengan pasar di negara Amerika (kabarnya mencapai 1/4 kebutuhan dunia)
Kebutuhan minyak yang sedemikian besar, tentu akan menjadi market yang bagus bagi industri minyak tanah air. Banyak perusahaan dalam negeri mengkonsumsi berbagai bahan bakar yang dihasilkan dari emas hitam ini, belum termasuk kebutuhan konsumsi perseorangan.

Kompetisi !!
Beberapa waktu yang lalu pemerintah telah membuka kran untuk pemenuhan kebutuhan pasar dalam negeri akan ketergantungan minyak. Banyak perusahaan asing ikut mengais kue, mengadu nasib memenuhi kebutuhan minyak tanah air kita. Petronas, Shell merupakan operator minyak yang telah berpengalaman di dunia ikut serta memasarkan minyak ditanah air.

Kompetisi sudah dimulai, kalau dulu orang mau beli minyak Cuma punya satu pilihan tentu dengan masuknya opertaor tersebut akan bertambah persaingan minyak ditanah air. Setelah kita merasakan hasil kompetisi consumer good, Perbankan, Telekomunikasi harapannya kompetisi perminyakan ditanah air juga akan memanjakan konsumennya.

Ddibidang telekomunikasi misalnya, setelah perang tarif, obral HP dan juga layanan jemput bolanya, tentu kompetisi ini sangat menguntungkan pelanggan di tanah air. Semoga saja akan ada perang harga minyak, atau mungkin saja harga minyak akan benar-benar bergantung harga pasar, setiap produsen akan bebas menentukan harga minyaknya sendiri.

Kompetisi tentunya akan memberikan dampak lain, mengingat SDM dibidang ini masih sangat sedikit. Jadi siap-siap aja untuk yang benar-benar expert untuk dipinang menjadi ahli pemasaran retail nya seperti yang ada dalam iklan lowongan diatas.

Salam Hebat !!
Maret 2009





STRATEGI SAMUDRA BIRU DAN INOVASI NILAI

20 03 2009

Konsep terminology samudra merah dan biru untuk menandakan semesta pasar. Semesta merah adalah semua industri yang ada hari ini- ruang pasar yang diketahui. Di dalam samudra merah, batasan-batasan industri didefinisikan dan diterima, aturan kompetitif dari permainan yang dikenal. Samudra biru menandakan semua industri yang tidak ada hari ini – ruang pasar yang tidak diketahui , bersih dengan kompetisi. Di dalam samudra biru permintaan diciptakan bukan diperebutkan.

Strategi samudra biru menghasilkan langkah-langkah tindakan yang berdasar pada pengalaman riset penemunya dengan menggunakan teori ke dalam praktek. Strategi ini berisi suatu pola di dalam cara inovasi menciptakan pasar baru. Sementara samudra merah akan selalu berarti dan akan selalu menjadi suatu fakta dari kelangsungan bisnis , berpikir tentang pemandangan industri saat ini.

Strategi samudra biru ini menyediakan piranti dan kerangka analistis yang memungkinkan perusahaan untuk menciptakan dan menangkap samudra biru di dalam cara memaksimalkan kesempatan, memperkecil resiko. Samudra biru akan memiliki masa depan dan akan selalu ada. Lagi pula dengan persediaan melebihi permintaan di dalam semakin banyak industri, menciptakan samudra biru mungkin hanya akan menerima arti penting yang ditingkatkan di masa datang. Pola dari pemikiran strategis di belakang masing-masing gerak strategis adalah apa yang disebut ‘INOVASI NILAI’. Inovasi nilai adalah pengejaran pembedaan yang serempak dan biaya-biaya lebih rendah.

Menciptakan Lapangan Permainan Baru

Inovasi nilai adalah suatu gerak strategis yang memungkinkan sebuah perusahaan untuk menciptakan samudra biru. Inovasi nilai membantu perusahaan membuat lompatan besar di dalam nilai yang disediakan bagi pelanggan melalui pengejaran pembedaan dan biaya rendah secara simultan.

Melompat ke dalam Ruang Pasar Baru.

Melompat ke dalam pasar baru sangatlah tidak mudah. Ketika strategi perusahaan lain berkumpul kearah strategi anda sendiri , sejarah menunjukan anda perlu untuk menciptakan ruang pasar baru lagi dan melepaskan diri. Keluar pada samudra biru yang strategis bergelombang.

Peran Eksekutif dalam MemanduSuatu Perusahaan kedalam Ruang Pasar Baru

Langkah pertama untuk para eksekutif yang mengejar pertumbuhan menguntungkan adalah untuk merencanakan portofolio sekarang dan yang direncanakan perusahaan pada apa yang disebut suatu Peta Pioneer-Migrator-Settler (PMS). Peta PMS membantu dewan menilai potensi pertumbuhan menguntungkan masa depan dari portofolio bisnis mereka yang berdasarkan pada tingkat nilai dan inovasi yang ditawarkan bisnis kepada pembeli.

Penemu Ruang sendiri

Kebanyakan perusahaan begitu banyak dikendalikan. Mereka mengetahui bahwa perencanaan strategis adalah proses yang tidak sempurna. Untuk itu W.chan Kim & renee Mauborgne menawarkan suatu alternative yang mengagumkan , dengan mulai memberikan perusahaan tiga petunjuk tentang bagaimana cara untuk lolos dari samudra merah dan masuk ke dalam samudra biru.

v Pertama : hentikan Benchmarking ( acuan ) kompetisi. Semakin anda mengacu pesaing anda , maka anda akan semakin cenderung untuk kelihatan seperti mereka . itu menjadikan anda suatu organisasi mee-too (ikutan) yang adalah kebalikan dari apa yang ingin anda capai.

v Kedua : berhenti untuk menjadi isi berenang di samudra merah. Banyak perusahaan mengejar kompetisi dan bahkan tidak melihat ke horizon samudra biru.

v Ketiga : jangan memperhitungkan pelanggan anda untuk tumbuh. Lihat pada bukan pelanggan mereka menyediakan banyak pengertian kedalam bagaimana cara anda dapat menciptakan kesempatan baru yang tidak ditentang – permintaan baru bagi produk anda atau jasa anda.

Bagian utama dengan cara berfikir baru ini adalah untuk membantu masyarakat menyadari bahwa suatu perusahaan berada di dalam samudra merah dimulai dengan berada didalamnya.

Strategi ini menciptakan suatu kesedihan pada orang-orang untuk mengubah dengan menjadikan mereka melihatb pembatasan samudra merah. Kemudian tetapkan cita-cita untuk menciptakan suatu samudra biru dengan menunjukkan bagaimana perusahaan lain telah memenuhinya. Yang harus diingat jika perusahaan ingin keluar dari samudra merah adalah di dalam industri manapun, tak peduli bagaimana kompetitifnya , suatu perusahaan dapat menciptakan samudra biru dari ruang pasar yang tak ditentang

SAMUDRA YANG JAUH DARI KOMPETISI

Di dalam suatu strategi samidra biru, perusahaan memasuki wilayah baru, menciptakan ruang pasar dan membangkitkan permintaan melalui inovasi nilai. Samudra biru adalah besar dan menawarkan banyak pelung menarik , kompetisi didalam pengertian tradisional tidak memainkan peran apapun disana. Banyak manager tidak bisa membayangkan bahwa di dalam samudra biru sana ada suatu penawaran yang akan memukul batasan-batasan pasar mereka yang terbuka lebar.

Industri dan batasan-batasan pasar ada terutama semata di dalam kepala-kepala manajer . mereka harus mengalihkan jurusan focus mereka jauh dari acuan kompetisi unuk mematahkan batasan-batasan industri guna meninggalkan kompetisi di belakang. Strategi samudra biru berupaya mengisi kekosongan ini dengan menyediakan perusahaan dengan kerangka dan piranti praktis yang mereka perlukan agar sukses menciptakan samudra biru di dalam cara memaksimalkan kesempatan dan meminimalkan resiko. Dari penemuan riset ada pola di belakng ciptaan samudra biru yang sukses. Perusahaan dapat menerapkan pola ini untuk menemukan ruang pasar yang menjamin pertumbuhan yang menguntungkan .

Tujuan perusahaan menerapkan strategi samudra biru adalah untuk menciptakan sesuatu yang disebut inovasi nilai-suatu lompatan di dalam nilai untuk para pembeli dan perusahaan semacamnya.

Tiga karekteristik harus ada untuk menerapakan dan mengkomunikasikan suatu strategi samudra biru: strategi harus difocuskan , berbeda dari profil kompetisi strategis, dan mempunyai suatu tagline yang memaksakan yang berbicara kepada pasar.

Strategi samudra biru memfocuskan pada keseluruhan cakupan dari aktivitas perusahaan dari produk untuk melayani pengiriman. Riset menunjukan bahwa menciptakan samudra biru tidak bersandar pada inovasi teknologi. Namun bersandar pada inovasi nilai.

Perusahaan yang tidak ideal beroperasi secara eksklusif di dalam samudra biru. Dalam rangka memastikan pertumbuhan dan kemampuan mendapatkan keuntungan melewati jangka panjang , perusahaan perlu memelihara suatu keseimbangan antara samudra merah dan biru. Kebanyakan perusahaan bagaimanapun , tidak punya kesempatan menuju keberhasilan ini, ketika profil strategis dari kebanyakan aktifitas mereka hampir tidak menonjol dari kompetisi.

Dengan perusahaan yang dipusatkan melebihi kompetisi, pertempuran penguasaan pasar , dan kompetisi harga , kompetisi berakhir menentukan agenda strategis perusahaan. Mee—too business (bsnis ikutan)hasilnya.

Penerapan strategi samudra biru yang gagal biasanya terjadi karena perusahaan tidak berhasil memenangkan keyakinan karyawan mereka. Karisma tidak penting dalam menerapkan staretgi ini. Yang penting sekali adalah bagaimana mengkomunikasikan strategi yang dapat dipercaya. perusahaan dapat memanfaatkan samudra biru secara damai dalam waktu sepuluh sampai lima belas tahun. Ini karena penghalang bahwa suatu strategi samudra biru yang membuatnya sulit untuk kompetisi untuk meniru sesuai.

PELAYARAN KE ARAH STRATEGI SAMUDRA BIRU

Samudra biru menandakan semua industri tidak di dalam keadaan hidup saat ini- ruang pasar yang tak dikenal, bersih oleh persaingan. Di dalam samudra biru ini permintaan diciptakan bukannya diperebutkan. Ada kesempatan besar untuk pertumbuhan yakni cepat dan menguntungkan . ada dua cara untuk menciptakan samudra biru . dalam beberapa kasus, perusahaan dapat memberi kenaikan untuk industri yang sepenuhnya baru,seperti ebay melakukan denagn industri lelang online. Tetapi dalam banyak kasus, suatu samudra biru diciptakan dari dalam suatu samudra merah ketika suatu perusahaan mengubah batasan-batasan dari industri yang ada.

Dengan memusatkan pada kompetisi, cendikiawan, perusahaan, dan konsulatan telah mengabaikan dua yang sangat penting – dan, kita akan membantah , jauh lebih menguntungkan-aspek strategi: satu adalah untuk menemukan dan mengembangkan pasar di mana di sana tidak ada atau sedikit kompetisi-samudra biru-dan yang lain adalah untuk memanfaatkan dan melindungi samudara biru.

beberapa jenis logika yang diperlukan untuk memandu ciptaan samudra biru :

ü Samudra biru bukanlah sekitar inovasi teknologi

ü Pemegang jabatan sering menciptakan samudra biru dan pada umumnya di dalam bisnis inti mereka.

ü Perusahaan dan industri adalah unit yang salah dari analisis

ü Menciptakan samudra biru membangun merek

Perbedaan strategi samudra merah dan samudra biru adalah :

Ø Samudra merah bersaing didalam ruang pasar yang sudah ada, sedangkan samudra biru menciptakan ruang pasar yang tidak ditentang.

Ø Samudra merah mengalahkan kompetisi sedangkan, samudra biru membuat kompetisi menyimpang.

Ø Samudra merah memanfaatkan kesempatan yang ada,sedangkan samudra biru menciptakan dan merebut permintaan baru

Ø Samudra merah membuat nilai/biaya tukar tambah mewariskan sitem keseluruhan, sedangkan samudra biru menghilangkan nilai/budaya tukar tambah

Ø Samudra merah dari aktifitas perusahaan dengan pilihan pembedaan yang strategis atau biaya rendah, sedangkansamudra biru membariskan system keseluruhan dari aktivitas perusahaan dengan pilihan pembedaan yang strategis atau biaya rendah.

Pencarian Pembedaan dan Biaya Rendah Serentak

Samudra biru diciptakan di daerah di mana tindakan perusahaan dengan baik mempengaruhi struktur biayanya dan nilai rencananya bagi pembeli. Penghematan biaya dibuat dari penghilangan dan pengurangan faktir industri bersaing terpasang. Nilai pembeli diangkat oleh peningkatan dan penciptaan unsure-unsur industri yang belum pernah ditawarkan. Dari waktu ke waktu, biaya-biaya dikurangi lebih lanjut sebagai ekonomi skala mati, dalam kaitan dengan volume penjualan tinggi agar menghasilkan nilai superior.

Samudara biru dan merah telah sehidup sezaman dan selalu akan.sekarang, bersaing di dalam samudra merah mrndominasi bidang strategi di dalam teori dan di dalam praktek, bahkan ketika bisnis harus menciptakan samudra biru yang hebat . adalah saatnya untuk meratakan skala dalam bidang strategi dengan keseimbangan yang lebih baik dari upaya melintasi dua samudra.

FROM Bung Shelmi








Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.